Tips Menukar Uang Agar Anda Untung

Kita ambil contoh mata uang Rupiah, Dollar Australia, dan Euro. Kita anggap kurs Rupiah ke Dollar Australia adalah 10.800, kurs Rupiah ke Euro adalah 16.500, dan kurs Dollar Australia ke Euro adalah 0.68. Apabila Anda berkepentingan untuk menukarkan Rupiah ke Euro dan Anda langsung menukarkannya (misalkan nominal Rp16 juta), maka Anda hanya akan mendapatkan sekitar 969,7 Euro. Berbeda halnya ketika Anda menukarkan Rupiah ke Dollar Australia lebih dulu lantas menukarkannya lagi menjadi Euro. Perhitungannya:

Rp16 juta           = 1481,5 AUD

AUD 1481,5 AUD = 1007,4 EUR

Terdapat selisih yang cukup berarti bukan untuk mendapatkan Euro lebih banyak?

 

Sumber : https://www.cermati.com/artikel/tips-menukar-rupiah-ke-mata-uang-asing-saat-mau-liburan

Advertisements

Barang Sepele, Namum Sangat Berguna Saat Traveling

Solo traveling adalah hal yang menyenangkan, karena kita yang menjadi tuan di perjalanan kita sendiri. Kamu bebas menentukan destinasimu, kapan harus pergi, dimana akan beristirahat atau kapan kamu ingin menyelesaikan liburanmu.

Namun, semua hal tersebut akan lebih mudah bila kamu menyiapkan segala sesuatunya dengan baik, terutama barang bawaanmu.

Apalagi ketika kamu memutuskan untuk menjadi solo traveler, kamu harus memperhatikan barang bawaanmu. Mana yang berguna dan yang sebaiknya tidak kamu bawa ketika solo traveling.

com-Solo Traveling© Disediakan oleh Kumparan com-Solo Traveling

Dilansir The Travel, berikut 7 barang yang menurutmu sepele tapi sangat berguna saat tengah melakukan perjalanan.

1. Jaket Parasut Lipat (Foldable Jacket)

Ilustrasi Jaket© Disediakan oleh Kumparan Ilustrasi Jaket

Kalau kamu traveling ke daerah yang dingin, ada baiknya untuk membawa jaket hangat untuk berjaga-jaga. Alih-alih membawa jaket besar agar lebih hangat tapi malah memakan banyak tempat di kopermu.

Sebaiknya, hal tersebut kamu hindari. Pilihlah jaket yang hangat tapi ringan dan juga dapat dilipat. Karena jaket lipat dapat dimasukkan ke dalam koper dengan mudah, apalagi kamu juga dapat menggunakannya sebagai bantal ketika kamu berada di pesawat.

2. Headlamp

Ilustrasi Headlamp© Disediakan oleh Kumparan Ilustrasi Headlamp

Bergantung dengan destinasi yang kamu pilih. Headlamp atau lampu ikat kepala dapat menjadi penyelamatmu ketika sedang berpergian ke tempat yang minim penerangan.

Jika kamu ingin melakukan hiking atau berkemah ketika sedang traveling. Headlamp sangat membantu untuk digunakan sebagai lampu senter ketika kamu berada di tempat yang gelap.

3. Tisu Basah

Tisu Basah© Disediakan oleh Kumparan Tisu Basah

Tisu basah adalah salah satu hal yang perlu kamu bawa ketika berpergian. Karena untuk menghindari kuman saat berpergian, tisu basah dapat menjadi pembersih tangan agar kamu tidak terpapar bakteri saat berada di jalan. Terlebih, tisu basah tidak memerlukan banyak tempat di kopermu.

4. Powerbank

Powerbank© Disediakan oleh Kumparan Powerbank

Powerbank merupakan salah satu barang yang harus kamu bawa ketika solo traveling. Kamu tidak akan bisa membayangkan bagaimana bila telponmu kehabisan daya ketika sedang berada di negeri orang. Membawa portable charger/powerbank dapat membantu untuk menjaga agar telponmu tidak kehabisan baterai.

5. DryBag

DryBag© Disediakan oleh Kumparan DryBag

Ketika kamu berpergian ke negara-negara di mana cuaca menjadi sangat sulit untuk diprediksi, drybag dapat menjadi penyelamatmu. Saat berpergian ke tempat-tempat terbuka, apalagi saat kamu ingin mendaki, ke pantai, naik perahu, drybag akan menjadi sangat berguna.

Karena ketika kamu tidak ingin meninggalkan barang-barang berhargamu di tempat penginapan, drybag dapat menjadi barang yang sangat berguna sebagai tempat untuk membawa barang-barangmu seperti alat elektronik, uang, ataupun paspor.

6. Tas Pinggang

Tas pinggang unik berbentuk perut buncit© Disediakan oleh Kumparan Tas pinggang unik berbentuk perut buncit

Barang ini akan sangat berguna ketika kamu sedang solo traveling. Akan ada waktu dimana kamu harus meninggalkan barang-barangmu untuk sementara di hotel atau di tempat penginapan yang kamu pilih tetapi kamu tidak ingin meninggalkan barang-barang penting lainnya.

Kamu memerlukan sebuah tas pinggang untuk menyimpan barang-barang berhargamu seperti uang, paspor, handphone. Selain mudah dibawa, tas pinggang juga dapat meminimalisir terjadinya pencurian.

7. Kantong Plastik

Ilustrasi Kantong Plastik© Disediakan oleh Kumparan Ilustrasi Kantong Plastik

Kamu akan terkejut bagaimana kantung plastik akan sangat berguna di dalam perjalananmu. Kantong plastik dapat digunakan untuk menyimpan pakaian-pakaian basah, jadi ketika di simpan di dalam tas pakaian basah tersebut dapat disimpan secara terpisah.

Kamu juga memerlukan kantong plastik untuk menyimpan obat-obatan atau benda-benda cair lainnya. Kantong plastik ini juga berguna untuk menyimpan perlengkapan mandimu. Akan tetapi kamu sebaiknya menggunakan plastik dengan bijak, dan lebih baik mengurangi penggunaan plastik untuk menjaga lingkungan, karena plastik merupakan barang yang sangat sulit terurai.

 

Sumber : https://kumparan.com/@kumparantravel/7-barang-sepele-tetapi-sangat-berguna-bagi-solo-traveler-1536831365193509010

Tips Jika Ingin Berlibur ke Bangkok Sendirian

Thailand kini makin ramah untuk para pelancong. Termasuk jika mereka ingin traveling solo ke sana. Salah satu kotanya, Bangkok, sangat terbuka menerima wisatawan.

Hal itu membuat kunjungan Thailand melonjak. Data terakhir Tourism Authority of Thailand menyebut, pada 2017, negara ini dikunjungi 35 juta wisatawan asing. Mayoritas berasal dari Cina. Beberapa di antaranya dari Eropa, Australia, juga Indonesia

Tempo menjajal traveling ala budget traveler ke Bangkok, Thailand, pada 12-15 Agustus lalu. Dari pantauan di lokasi, ternyata banyak alasan para turis, termasuk solo traveler, ramai mengunjungi negeri gajah putih itu. Selain fasilitas publik yang lengkap, sejumlah tempat pun dirasa aman.

Namun, meski begitu, saat melancong sendiri, ada beberapa hal yang perlu disiapkan untuk dibawa supaya perjalanan lancar. Berikut ini rekomendasi barang yang mesti dibawa saat solo trip ke Thailand.

  1. Aplikasi penerjemah

Pelancong disarankan mengunduh aplikasi penerjemah pada gawainya. Sebab, sebagian besar warga Thailand kurang lancar berbahasa Inggris. Juga tidak lancar membaca dalam abjad alfabet. Maka itu, bila kesulitan berkomunikasi dengan bahasa Inggris, aplikasi penerjemah akan membantu langsung menerjemahkan maksud tuturan dari bahasa Indonesia ke bahasa Thailand. Tentu dengan aksaranya. Ini membantu pelancong saat ingin bertanya rute jalan, nomor bus, atau informasi lainnya.

  1. Tisu basah

Sejumlah toilet di Thailand tidak menyediakan flush untuk membersihkan diri setelah buang air. Disarankan tidak lupa membawa tisu basah pribadi agar jalan-jalan tetap nyaman setelah buang air kecil atau besar.

  1. Foto kopi data diri

Data diri penting untuk dikopi sebagai bukti saat data asli hilang. Sebab, bisa saja di tempat-tempat yang ramai, seperti pusat perbelanjaan, paspor tercecer jatuh. Untuk melancarkan urusan bila hal yang tidak menyenangkan terjadi, pelancong bisa mengkopi data aslinya dan diimpan di tas.

  1. Uang receh

Baht dalam bentuk receh penting untuk dikumpulkan dan dibawa. Utamanya berguna untuk membayar moda transportasi umum, seperti BTS atau kereta, yang bisa dimanfaatkan pada solo traveler. Loket-loket BTS menerima pembayaran dengan koin. Bila tak memilikinya, pelancong harus menukarkannya lebih dulu.

  1. Notes dan pena

Bila sulit berkomunikasi dengan penduduk lokal menggunakan bahasa Inggris, padahal Anda ingin bertanya seputar nomor bus atau rute jalan, sediakanlah notes dan pena. Mintalah mereka untuk menuliskannya di notes tersebut. Biasanya, dengan langsung menyebut tempat, para penduduk lokal itu akan mengerti. Tak perlu khawatir akan diabaikan karena rata-rata warga Thailand ramah dan terbuka dengan turis.

 

Sumber : https://travel.tempo.co/read/1119648/ingin-traveling-solo-ke-bangkok-jangan-lupakan-5-hal-ini/full&view=ok

Reporter:  Francisca Christy Rosana
Editor:  Tulus Wijanarko

Keuntungan Traveling Tanpa Membawa Ponsel

Para traveler kekinian barangkali gak bisa dipisahin dari ponsel. Soalnya ponsel sekarang gak cuma buat nelpon atau SMS doang. Ponsel sekarang bisa buat macam-macam, termasuk motret, mencatat, merekam, navigasi, dll.

Tapi, sekali-sekali kamu mesti ngerasain traveling tanpa ponsel supaya bisa mengalami 5 hal berikut:

1. Kamu bakal benar-benar ada di momen itu

Traveling tanpa ponsel, kamu bakal benar-benar ada di momen itu. Biasanya, pas pegang ponsel, kamu pasti ngerasa sedang berada di banyak tempat dalam satu waktu pas chatting—apalagi kalau kamu punya banyak grup.

Realitas jadi bias sampai-sampai kamu bingung sama apa yang kamu hadapi; kamu jadi nggak hidup di momen itu. Nah, lepas dari ponsel pas jalan-jalan, kamu bakal ngerasa utuh. Kamu adalah dirimu secara total, bukan sekadar fragmen-fragmen dalam akun-akun chatting atau media sosial.

2. Kamu bisa melihat lebih banyak

Kalau pakai ponsel, kamu mungkin bisa mencari tahu informasi lebih banyak. Tapi kalau ninggalin ponsel pas jalan-jalan, kamu bakal bisa melihat lebih banyak dengan mata kepalamu sendiri.

Kamu bakal sadar kalau kehidupan itu lebih luas ketimbang chatting, permainan online, atau media sosial. Semakin banyak yang kamu lihat, semakin luas pula wawasanmu dan semakin sensitif pula kamu dalam menyikapi situasi.

3. Rasanya beban bakal terlepas dari pundakmu

Ponsel memang memudahkan. Tapi, sebaliknya, gawai itu juga membawa banyak beban. Kalau dipikir-pikir, lama-lama ponsel jadi seperti gawai tempat segala persoalan bermuara, entah persoalan pribadi maupun masalah profesional.

Kalau pas jalan-jalan kamu ninggalin ponsel, semua masalah juga tertinggal di ponsel itu. Kamu bisa relaks menikmati semua hal yang kamu alami selama perjalanan. Masalah-masalah bisa menunggu buat dihadapi sampai kamu pulang.

4. Kamu bisa menumpuk banyak cerita buat diceritakan ketika pulang

Bawa ponsel pas jalan-jalan, bawaannya kamu pasti pengen cerita ke orang-orang terkasih. Kamu bakal selalu meng-update segala sesuatu yang kamu lakukan, dari mulai mandi jam berapa, makan di mana, apa yang kamu makan (plus foto atau videonya), sampai destinasi-destinasi yang kamu kunjungi. Alhasil, pas pulang nggak ada lagi cerita yang bisa kamu sampaikan karena sudah dicicil setiap hari pas kamu lagi di jalan.

Jalan-jalan tanpa ponsel, cerita-cerita yang kamu dapat sepanjang jalan bisa kamu renungkan terlebih dahulu sebelum diceritakan pada orang-orang tercinta pas pulang nanti. Pasti seru banget nongkrong minum kopi sambil cerita-cerita soal apa yang kamu rasakan selama traveling.

 

Sumber : https://blog.tempo.co/read/1123572/traveling-tanpa-ponsel-ternyata-seru-banget/full&view=ok

Oleh :  Syukron

8 Etiket Penting Di Jepang

Memahami karakter dan budaya warga di negara yang akan dikunjungi sangat penting. Hal ini untuk menghargai warga setempat, juga untuk menghindari agar tingkah laku kita selama liburan jadi pergunjingan.

Di Jepang, misalnya, ada beberapa etiket yang perlu kamu pahami. Negara ini dikenal sangat menjunjung tinggi etika, kedisiplinan, dan kebersihan. Apa saja etiket orang Jepang yang perlu kamu ingat?

1. Simpan sampahmu

Kalau kamu baru pertama kali ke Jepang, kamu akan langsung menyadari betapa bersihnya kota-kota di negeri sakura ini. Apakah banyak tempat sampah di sepanjang jalan yang membuat jalan-jalan di sana bersih? Tidak juga.

Pengalaman Kompas.com, justru sulit sekali menemukan tempat sampah di sepanjang trotoar untuk pejalan kaki. Hideyoshi Tomita, pemandu tur kami, menjelaskan orang Jepang biasanya menyimpan dulu sampah ke dalam tas. Jika nanti ada tempat sampah di supermarket, baru kemudian dibuang. Namun, jika tak menemukannya, sampah biasanya disimpan dan baru dibuang di rumah.

2. Budaya tepat waktu

Jika kamu terkenal “jam karet”, siap-siap untuk segera menyesuaikan diri apalagi jika kamu ada dalam sebuah rombongan bersama orang Jepang. Orang Jepang sangat taat dengan agenda dan jadwal perjalanan yang sudah dibuat.

Mereka yang bertugas sebagai pemandu tur biasanya mulai menghubungi peserta rombongan selalu tepat 10 menit sebelum waktu berkumpul. Jika pada waktu yang ditentukan masih ada yang belum hadir, maka siap-siap saja untuk diburu-buru.

Pintu kamarmu bisa saja diketok agar bisa segera bergegas turun ke lobi hotel. Demikian juga jika ada di tempat-tempat wisata, mereka tak akan segan berulang kali mengingatkan untuk bergegas setiap kali melihat ada anggota rombongan yang sibuk berfoto ataupun mampir ke toko souvenir.

3. Tidak sopan memotret orang lain

Pemandu tur kami berulang kali mengingatkan agar selalu meminta izin mana kala ingin memotret suasana di tempat wisata. Hal ini dia sampaikan lantaran turis asal Indonesia terbilang cukup gemar berfoto.

Imbauan itu berulang kali disampaikan untuk menghindari protes dari orang lain yang terpotret di dalam foto. Jika kamu memotret orang lain tanpa izin, hal itu dianggap sangat tidak sopan.

4. Budaya antre

Seperti yang disinggung di atas, orang Jepang juga sangat disiplin termasuk dalam soal mengantre. Selalu ada antrean rapi di tempat-tempat umum seperti di peron kereta api, halte bus, hingga minimarket.

Bahkan untuk naik bus umum di bandara, antrian orang dan koper yang dibawa harus dalam garis lurus. Dengan disiplin seperti ini, jangan sekali-sekali menyerobot masuk antrian, jika tak ingin jadi omongan.

daylight-festival-gion-1325837.jpg

5. Dilarang gaduh di angkutan umum

Jika kamu menggunakan moda transportasi publik di Jepang, suasana hening juga akan langsung kamu rasakan. Hal ini berbeda jauh dengan moda transportasi publik di Indonesia yang riuh. Ada aturan tak tertulis yang selalu ditaati orang Jepang untuk tidak bersuara keras atau pun menerima telepon jika sedang berada di dalam transportasi publik.

6. Etika di eskalator

Tertibnya budaya orang Jepang juga terlihat saat naik atau turun eskalator. Semua orang yang terburu-buru pasti akan mengambil sisi kanan. Sementara untuk mereka yang tak mengejar waktu, akan otomatis berdiri di sebelah kiri. Nah, jangan sampai lupa aturan tertulis ini ya saat menggunakan eskalator.

7. Tiga macam gaya membungkuk

Cara orang Jepang berterima kasih juga terbilang unik. Mereka tidak berjabat tangan, tetapi membungkuk sambil mengucap Ärigato Gozaimasu” (terima kasih). Pemandu wisata, Ai Munakatta, mengungkapkan ada tiga macam bungkuk biasa dilakukan orang jepang.

Pertama, membungkukkan hanya bagian kepala saja (seperti mengangguk). Membungkuk model ini biasanya dilakukan untuk merespon ucapan terima kasih dari pegawai toko usai berbelanja, pramugari di pesawat saat turun dari pesawat, atau aktivitas lainnya yang sambil lalu.

Kedua, membungkukkan badan sekitar 30 derajat. Ai mengungkapkan gaya bungkuk model ini biasanya untuk menyampaikan rasa terima kasih kepada seseorang yang lazim digunakan.

Sementara yang ketiga, membungkukkan badan sekitar 45 derajat hingga membuat sudut siku. Pandangan mata harus tertuju ke bawah. Ai menuturkan gaya bungkuk model ini khusus dilakukan untuk menyampaikan rasa terima kasih yang sangat mendalam. Biasanya, orang Jepang juga akan membungkuk sambil mengucapkan “Domo Arigato Gozaimasu” (Terima kasih yang sebesar-besarnya).

8. Jangan ambil barang di hotel

Mungkin ada beberapa orang yang senang mengoleksi peralatan mandi dari hotel tempat menginap. Namun, jangan sekali-kali melakukan hal ini di hotel-hotel Jepang, karena akan sangat memalukan.

Orang Jepang berprinsip mereka tak boleh mengambil barang yang memang bukan ditujukan untuknya. Hal ini membuat traveling di Jepang cukup aman. Di beberapa kota, bahkan ada posko khusus lost and found jika ada barang tak bertuan ditemukan.

 

 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Pertama Kali ke Jepang, Ikuti 8 Etiket Penting Ini”, https://travel.kompas.com/read/2018/09/12/200900827/pertama-kali-ke-jepang-ikuti-8-etiket-penting-ini.
Penulis : Sabrina Asril
Editor : Sri Anindiati Nursastri

Travel Tips Vol.2!

Jadilah Fleksibel

Anda harus selalu siap jika terjadi delayed atau cobalah untuk tidak kecewa ketika hal-hal buruk terjadi saat diperjalanan. Kesabaran sangat penting saat traveling!

Buat daftar

Sekitar satu minggu atau lebih sebelum memulai perjalanan, buatlah daftar barang-barang apa saja yang tidak ingin Anda lupakan untuk membawanya. Cobalah langsung menuliskan barang tersebut ketika Anda memikirkan sesuatu untuk dibawa.

adult-airport-arrival-1008155

Pelajari Frasa Umum Bahasa Lokal

Sebuah kalimat “Tolong,” “Terima kasih,” dan “Saya minta maaf” dalam bahasa lokal sangat membantu sebelum Anda pergi ke tempat tujuan.

Jangan Lupakan Baterai Kamera Ekstra

Pernahkah Anda tiba di tempat untuk mengambil foto matahari terbenam yang menakjubkan dan Anda baru menyadari bahwa baterai kamera Anda sudah habis dan Anda tidak memiliki baterai cadangan? Cobalah untuk membawa setidaknya tiga baterai kamera saat traveling, sehingga Anda dapat mengabadikan momen Anda saat beribur tanpa harus kehabisan baterai.

Tahapan Seleksi Menjadi Pramugari

Akhir-akhir ini bagi para kaum millennials profesi sebagai kru kabin ( pramugari/pramugara) adalah salah satu yang paling banyak diminati dalam industri penerbangan karena pendapatan dan peluang jalan-jalannya yang menjadi daya picu pekerjaan ini menarik perhatian.

Linggarsari Suharso, Direktur SDM dan Umum Garuda Indonesia mengatakan saat membuka lowongan pramugari, ia sudah tidak heran jika yang mendaftar ribuan orang. “Dari ribuan yang daftar itu padahal kita butuh cuman 40an, 70an, banyak peminatnya,”

Tes masuk kru kabin terdapat beberapa tahapan, yang pertama tentu syarat pemberkasan. Salah satu yang paling sulit dimiliki ialah kemampuan berbahasa Inggris dengan nilai TOEIC 600.

airbus-aircraft-airline-1098745

Setelah berkas tersebut lolos, menurut Sari yang paling banyak mengugurkan peserta ialah tahap kedua, Body Mass Index (BMI) atau postur tubuh ideal.

Tahapan kedua ialah wawancara user, dilanjut dengan tahapan psikotes dan Bahasa Inggris, dalam hari yang sama. “Bahasa Inggris itu harus aktif berkomunikasi, presentasi, greetings dan lain-lain. Gugup atau tidak, kebanyakan bengong atau engga pas ditanya. Hasilnya kita umumkan lewat email resmi Garuda, ga ada japri (jalur pribadi) atau apa,” tutur Yonas.

Setelah calon kru kabin menerima email panggilan, Anda bisa bernafas lega, karena tinggal verifikasi data-data yang dinamakan background check. Pihak HRD akan melihat data-data keluarga, mengecek ulang form-form dan diisi di awal, apakah valid atau rekayasa. “Setelah dinyatakan lulus, kita masuk ke medical check up. Di sini sangat tidak bisa dimanipulasi, karena diawasi juga oleh otoritas nasional, tidak hanya dari kita,” kaya Yonas.

“Setelah seleksi awal, masuk tahap ground training di sini, selama empat bulan menginap. Ada pelatihan-pelatihan pelayanan, keselamatan, dan segala macam. Baru flight training,” terang Yonas. Dalam latihan terbang itu, kru kabin pemula harus melalui 10 sektor, contohnya Jakarta-Denpasar yang masuk dalam satu sektor. Kemudian kru kabin juga harus melakukan penerbangan dua sektor tambahan dari Departemen Perhubungan untuk mendapatkan surat izin.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Ini Tahapan Seleksi Jadi Pramugari, Masih Berminat?”, https://travel.kompas.com/read/2018/09/11/121400027/ini-tahapan-seleksi-jadi-pramugari-masih-berminat-.
Penulis : Muhammad Irzal Adiakurnia
Editor : Wahyu Adityo Prodjo