Liburan lebaran 2015 kemarin, saya bersama teman-teman berlibur ke pulau Sangiang. Pulau Sangiang ini adalah sebuah pulau yang terletak di selat sunda, yakni antara Jawa dan Sumatra. Sebelum menuju kesana, saya mencari tau informasi mengenai kapal untuk menyebrang ke pulau Sangiang, akhirnya saya mendapatkan nomor nelayan lokal yang kapalnya bisa di sewa untuk menyebrang ke pulau Sangiang, namanya adalah mang Uam.

Screen Shot 2018-06-17 at 3.04.00 AM.png
Mang Uam

Setelah diskusi panjang lebar akhirnya kita sepakat untuk harga sewa kapal dan bertemu di pelabuhan Anyer (tepat dibelakang pasar Anyer) pukul 6 pagi. Langsung aja kami dari Jakarta berangkat pukul 01:00 malam untuk menghindari macet, tapi ternyata gak macet sama sekali -_- saya dan teman-teman tiba di pelabuhan anyer sekitar pukul 02:30. Sampai dipelabuhan Anyer gerbangnya masih ditutup, akhirnya kami memutuskan untuk mencari makan dulu di pasar Anyer. Setelah makan dan sholat subuh, kami langsung menuju ke pelabuhan lagi dan disana sudah ada teman dari mang Uam yang membuka kan gerbang.

Screen Shot 2018-06-17 at 3.09.02 AM.png
Pelabuhan Anyer.

Akhirnya mang Uam datang dan langsunglah kita berlayar menuju pulau Sangiang. Perjalanan ke pulau Sangiang sekita 45-60 menit. Di perjalanan kita dapat melihat pabrik krakatau steel, kapal kapal besar yang saya gak ngerti isinya apa, serta nelayan nelayan tradisional. Bagus sih, cuma beberapa menit terakhir saya tertidur karna efek minum antimo.

This slideshow requires JavaScript.

Akhirnya saya terbangun dan sudah tiba di pulau Sangiang, sepi banget cui. Langsung deh mang Uam cabut dan janji ketemu di apa Bajo gitu saya lupa. Kami disuruh ikutin jalur aja sampe ketemu desa dan bertemu Guide disana. Ternyata nih pulau lumayan gede, kami jalan sekitar 20 menit, melewati pohon kelapa, rawa-rawa, sampe pohon kelapa lagi sampailah di desa yang dimaksud mang Uam. Kami bertemu dengan mang Udin, nah untuk jasa doi buat mandu kita, kita harus bayar 50ribu dan seiklahsnya buat nyumbang pembangunan desa.

This slideshow requires JavaScript.

Setelah bayar dan isi buku tamu, langsung deh kita diajak jalan-jalan, tujuan pertama adalah goa kalelawar. Perjalanan sekitar 20 menit kesini, nih pulau gak kecil men sekali lagi dingetin. Jalanannya agak licin sekarang, berlumpur, banyak sendal-sendal entah milik siapa yang di tinggal gitu aja dan jadi sampah di pulau ini. Disini rumah antar tetangga berjauhan, biasanya perkebun, jadi baru bisa ketemu tetangga kalo udah lewatin satu kebun dulu. Mang Udin juga sempet cerita, ada pengembang yang sengaja ngelepas babi liar untuk ngerusak perkebunan mereka, supaya mereka gak betah tinggal disini terus pulau Sangiang di kusai pengembang deh 😦 akhirnya kita sampe di goa kalelawar. Disini goanya penuh kalelawar dan bau banget kotoran kalelawar, sotoy sih, tapi yang jelas bau. Nah dibawahnya hiu-hiu udah siap mangsa si kalelawar ini.

This slideshow requires JavaScript.

Abis dari goa kalelawar kita langsung diajak ke pantai pasar panjang sama mang Udin, kita lewatin spot-spot pemandangan untuk foto-foto, kira-kira dari goa kalelawar ke pantai pasir panjang sekitar 30 menit kalo gak pake foto-foto. Medannya cukup menajak kali ini, tapi kebayar kok sama pemandangannya.

Setelah naik turun bukit sampelah kita di pantai pasir panjang, disini ada warung, punya istrinya mang Udin. Doi jual indomie sama es kelapa aja, tapi asli es kelapanya enak banget, harganya 9 ribu rupiah aja. Baru sampe minum es kelapa, abis itu main di pantai, terus beli es kelapa lagi, terus ketiduran, terus beli es kelapa lagi tiba tiba udah sore, langsung aja deh menuju apaan Bajo sesuai janji sama mang Uam, pamit sama mang Udin dan keluarga. Ke apaan bajo juga jauh, sekitar 20-30 menit dari pantai pasir panjang. Selesai deh one day tripnya balik lagi ke Jakarta coi.

This slideshow requires JavaScript.

 

Catatan:

  • Nomor Telfon Mang Uam : +6281318319894
  • Pake sendal yang kuat kalo kesini
  • Bawa bekel yang banyak, gak ada warung nasi disini
  • Bawa lotion anti nyamuk
  • Have a nice trip!

Written by kadekpermadi

Vi Veri Veniversum Vivus Vici

One comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s